Tuesday, August 26, 2014

Echizen-san

Gw baru aja nonton dorama nya om Nagase TOKIO, "Nakuna, Hara-chan!" (Jangan menangis, Hara-chan). Awalnya gw tertarik krn gambar di pejwan thread drama ini di forum *yaitulaheye cathing bgt,, perpaduan antara gambar manga dan real life, dan keknya romcom ringan, tipe drama kesukaan gw hahah *I love slow romanceee*
Ketika gw tonton, hal pertama yang bikin gw tertarik adalah, pola pikir gw sama dgn main role disini, Echizen san. Gw rasa untuk menggambarkan Echizen-san, lagu ini, yg jadi opening dorama, cukup untuk menjelaskannya.

Sekai juu no te ki ni kou sansa
Tatakau ishiwanai
Sekai juu no hito no shiawase wo inori masu
Sekai no dare no jama mo shimasen
Shizuka ni shitemasu
Sekai no naka no chiisana basho da are ba ii
okashii de suka?
Hito wa sore zore chigau desho? Desho? Desho?

Dakara onegai kakawaranai de
Sotto shi to i te kudasai
Dakara onegai kakawaranai de 
watashi no koto wa hotte o ite

Aku menyerah pada semua lawan di dunia
Tak ada maksud untuk melawan
Aku mendoakan kebahagiaan orang-orang di seluruh dunia
Aku tak mengganggu siapapun di dunia
Aku akan diam

Akan lebih baik jika hanya ada tempat kecil di dunia ini
Apakah aneh?
Orang itu masing-masing berbeda, kan?
Ya, kan? Ya, kan?

Karena itu, kumohon jangan libatkan aku
Biarkanlah seperti itu
Karena itu, kumohon jangan libatkan aku
Tinggalkan aku sendiri
Karena itu, kumohon jangan libatkan aku
Biarkanlah seperti itu
Karena itu, kumohon jangan libatkan aku
Tinggalkan aku sendiri

*****

Echizen-san, wanita yg kerja di home industri kamaboko di daerah rumahnya yang terletak di daerah kampung nelayan. Sehari2nya membosankan, ketemu org2 yg itu2 juga, hidupnya pun itu2 aja. Dan seperti lagu yang liriknya ia tulis itu, dia tipikal org yang gk mau terlibat sama hal2 yg nyusahin. Makanya dia lebih baik mundur dan ngalah kalo ada hal2 yg mengancamnya keluar dri zona aman. Ini kurang baik, sebab stress nya jdi numpuk, dan dia nyalurin stress nya dgn bikin doujin yg isinya keluhan2 dia mulu.
Hahahah~ karena pola pikir gw kurang lebih sama kayak dia, gw juga mikir di situ, "emang salah ya? Kan gw gk ganggu siapapun, gk nyusahin siapapun, gk ngapa2in yg bikin hidup org mendakusai, tapi kenapa org2 masih aja bikin gw berada di posisi sulit? Kalo hidup kalian mau gelap nggak usah bawa2 gw. Kalo hidup kalian mau hingar bingar gk usah bawa2 gw. Gw cma pgn hidup yg sederhana, gk muluk2, damai2 aja. Emang salah ya? Harus gitu gw punya ambisi? Kalo gw gk ikut bersaing bukannya kalian lebih untung? Kenapa gw harus ikutan juga? Biarin ajalah gw kayak gini. Semoga kalian semua bahagia dengan apa yang ingin kalian capai. Tapi bagi gw, krn gw gk berambisi sama kayak kalian, gw nggak ikut2an. Jadi jangan libatkan gw."
Nah, pemikiran yg kayak gitu. Itu. Hahah.
Pas dulu awal kuliah gw diseru2kan ikut organisasi kampus, lalu gw bilang sebenarnya gw ingin waktu gw lebih banyak gw habiskan untuk ngembangin skill gambar dri pada keluar kesana kemari, dia sepertinya nganggep gw ngambil jalan yang salah banget.
Emang salah ya? Pemikiran org itu kan beda2. Kalo gw concern ke sini, lu concern ke sana, emang gw salah?
Pas gw mau masuk SMU, gw di suruh milih SMU yg terbagus di daerah sekitar gw gegara nilai gw bagus. Padahal gw awalnya niat mau masuk SMK, biar gk terlalu susah belajar. Emang salah ya? Kan setiap org punya pertimbangan masing2. Kenapa gw harus ngikutin standar ambisi org lain?

Saat kita jadi minoritas, kita emang cenderung tersisihkan dan berusaha jadi sama dengan yang lainnya. Tapi apa salah kalo kita nggak berusaha sama dengan yg lain? Apa salah kalo kita merasa puas dengan jadi minoritas? Apa salah kalo kita tetap apa adanya?

Dakara onegai, kakawaranai de
Watashi no koto wa hotte o itte.

~~~~~

Tapi, dari dorama ini gw belajar untuk jangan mudah nyerah gitu aja atas apa tugas yg diberikan pada kita. Kalau itu pekerjaan, ya walaupun nggak suka, lakukanlah dengan baik. Kalau kita udh memutuskan untuk melakukan sesuatu, maka harus dilakukan dengan sebaik2nya~~

No comments:

Post a Comment